Tren Pasar Mobil Jepang dan Amerika – Wawasan Mengapa Perusahaan Amerika Kehilangan

Diposting pada

Industri otomotif seperti industri lainnya bergantung pada konsumen. Menurut pendapat saya, perusahaan Amerika dan Jepang telah melihat konsumen dan pemangku kepentingan lainnya secara berbeda dan dengan demikian kita berada dalam situasi di mana beberapa perusahaan melakukan lebih baik daripada yang lain. Tapi pertanyaan besarnya adalah – Apakah mereka melakukan yang lebih baik atau lebih buruk berdasarkan permintaan yang ada di pasar.

Mobil-mobil Amerika selalu membuat pernyataan, mereka simbol dari apa yang Amerika dan warganya mewakili. Mereka besar, berkilau dan indah. Mereka berbeda, kuat dan representatif dari budaya dan cara hidup.

Negara kita selalu dikenal dengan mobil yang kita buat, dan mobil kita dicap sebagai 'So American' karena begitulah cara kita membuatnya – 'American '

Perusahaan mobil telah menjadi pendorong pertumbuhan negara kita di abad ke-20, namun pada awal abad ke-21. Operasi mereka untuk sebuah perubahan tampak rapuh, tenaga kerja tidak kompeten dan desainnya tidak pada tempatnya. Pada abad ke-20, nampaknya perusahaan mobil besar menguasai negara dan memindahkan gunung, tidak lagi.

Bila saya katakan tidak lagi, itu berasal dari fakta bahwa General Motors, Ford dan Chrysler selalu melakukannya dengan baik sehingga Blip dalam penampilan mereka membuat orang merasa semua hilang. Dan benar-benar berbicara hal-hal yang benar-benar suram, tempat perusahaan-perusahaan ini tersendat dalam memberikan terlalu banyak di hari-hari jerami mereka, CEO setelah CEO terus memberi konsesi dan hak istimewa yang mengganggu kinerja perusahaan sekarang. Perusahaan-perusahaan berada di bawah beban beban berulang yang lebih besar daripada keuntungan mereka.

Tapi untuk merenungkan kembali apa yang mereka lakukan, kita harus melihat fakta-fakta yang telanjang bahwa perusahaan-perusahaan ini bertahan selama hampir 100 tahun dan menghabiskan hampir 50 tahun di daftar 10 besar majalah 500 keberuntungan.

Akhir-akhir ini perbedaannya telah terjadi pada preferensi konsumen dan perubahan lingkungan. Konsumen menginginkan mobil yang lebih mudah dikendarai dan hemat secara ekonomis untuk dipelihara dengan harga bensin yang meroket.

Pasar Mobil Jepang

Selama bertahun-tahun, strategi bisnis pembuat mobil Tiga Besar di Jepang sangat bertentangan dengan retorika industri dan pemerintah A.S.. Setelah meremehkan masuk kembali ke pasar Jepang dengan alasan bahwa tidak akan cukup signifikan untuk menjamin usaha serius, perusahaan-perusahaan Amerika mengandalkan pasar domestik mereka yang besar dan memfokuskan upaya internasional untuk membangun posisi utama di Eropa.

Terjebak oleh mereka Pengabaian sendiri pada akhir 1970-an, mereka merangkul serangkaian tindakan proteksionis di rumah dan pada masa lalu mengejar sebuah agenda agresif dari apa yang disebut kebijakan perdagangan 'berorientasi hasil' yang dirancang untuk menekan Jepang untuk memenuhi target yang sangat spesifik untuk penjualan dan jumlah gerai di jaringan distribusi Tiga Besar di Jepang. Dengan diperkenalkannya kendaraan penggerak kanan Amerika pertama di tahun 1994, harapan melonjak seperti penjualan mobil AS, perusahaan otomotif Tiga Besar hampir tiga kali lipat dalam tiga tahun ke depan.

Namun perlambatan ekonomi Jepang menunjukkan posisi strategis yang lemah. dari produsen Amerika untuk dilihat semua orang. Penjualan kendaraan buatan AS turun hampir 18% dan bahkan lebih tajam lagi pada kuartal pertama tahun 1998. Ini sekali lagi membangkitkan momok perdebatan perdagangan yang berpotensi memecah belah dan secara ekonomi merusak, karena pejabat dan eksekutif pemerintah AS menyalahkan Jepang atas penurunan tersebut. .

Faktor Kunci yang Mempengaruhi Perusahaan Mobil Amerika di Pasar Mobil Jepang:

o Sejak perjanjian mobil AS-Jepang tercapai pada bulan Juni 1995, Tiga Besar telah terlibat dalam proses aktif “mengaduk” waralaba, menutup dan / atau membuka total sekitar 360 ruang pamer – sejumlah yang mewakili lebih dari setengah dari gerai 600-plus di jaringan distribusi Jepang mereka. Meskipun demikian, dan bertentangan dengan tahun-tahun keluhan tentang kebutuhan akan lebih banyak gerai, para pembuat Amerika mengakhiri tahun 1997 dengan ruang pamer yang lebih sedikit daripada yang mereka miliki tiga tahun yang lalu – bukan 177 'tambahan' toko yang telah diklaim. Tingkat omset ini cukup besar untuk pasar yang matang dan tidak tahan lama dalam jangka panjang. Ford Japan sejauh ini membuat komitmen dan investasi terbesar di antara Big Three menghadapi tantangan paling berat karena kekurangan strategis dan produk. Perusahaan tersebut mengalami penurunan hampir 40% dari penjualan kendaraan buatan AS pada tahun 1997, dan banyak dealernya secara terbuka marah karena kurangnya daya tarik model saat ini, kurangnya dukungan finansial dari produsen, dan kekurangan dari produk baru yang menarik di dalam pipa.

o Karena masalah ini, Ford baru saja mengumumkan pergeseran strategi 180 derajat di Jepang, dan presiden barunya telah secara terbuka memeluk perubahan penjualan dan pemasaran.

o Chrysler telah meningkat secara substansial. investasinya di pasar Jepang, namun sekarang menghadapi tugas penting dan menakutkan untuk membangun kembali jaringan dealer independen setelah mengakhiri pengaturan yang menguntungkan dengan Honda untuk distribusi model Jeep yang terkenal. Chrysler juga menghadapi pertanyaan serius tentang kesesuaian produk di masa depan di pasar utilitas olahraga yang cepat berubah.

o General Motors terus memainkan strategi konservatif dan sebagian besar tidak bersemangat, jika dibiarkan sendiri, bisa menjatuhkannya ke posisi ketiga di belakang Chrysler di unit penjualan kendaraan buatan AS di Jepang. Selain itu, divisi Saturnus di Jepang, diluncurkan pada bulan April 1997, merupakan awal yang sangat lambat, karena keterbatasan kualitas dan variasi produk yang parah.

o Pangsa impor pasar mobil Jepang saat ini adalah 9,6%, bukan yang lebih rendah. 5,4% dilaporkan oleh Big Three dan pemerintah AS. Perhitungan mereka membagi total penjualan mobil impor, termasuk impor pasar abu-abu, dengan jumlah kendaraan yang terjual di Jepang, termasuk kendaraan mini, truk dan bus, yang bahkan tidak dibuat oleh produsen Amerika untuk Jepang. Bagian dunia lainnya menghitung pangsa pasar secara sederhana dan bersih: dengan membagi mobil penumpang impor yang terjual dengan jumlah keseluruhan mobil penumpang yang terjual.

o Dealer mobil Jepang adalah kelompok yang beragam dan dinamis yang menyediakan tingkat layanan pelanggan yang sangat tinggi. dalam lingkungan yang sangat kompetitif. Meskipun struktur internal operasi bisnis sehari-hari berbeda dalam banyak hal dari dealer di A.S., mereka memiliki ketertarikan yang tinggi terhadap rekan-rekan Amerika mereka dalam menguji dan mengejar berbagai jenis sistem dan alat pemasaran baru. Perdebatan tentang efektivitas ruang pamer 'satu harga' sangat kuat dan sangat mirip dengan tren di Amerika.

Hal-hal yang tidak begitu cerah bagi pabrikan Jepang, hanya saja hari ini Isuzu merilis jumlah dan penyusutan Isuzu menggarisbawahi bagaimana peningkatan persaingan memaksa pesaing yang lebih kecil di pinggir jalan. Mobil akan meluncurkan 197 model tahun ini sampai 2009, meningkat 53% dari jumlah perkenalan kendaraan dari tahun 1987 sampai 2005, Merrill Lynch mengatakan dalam sebuah laporan tahun lalu.

Persaingan hanya akan tumbuh lebih sengit. Merek Korea Selatan telah menjadi cukup kompetitif untuk menjepret mobil Jepang dan domestik. Pembuat Cina mungkin berada di samping mencuci darat.

Isuzu menyajikan contoh klasik tentang apa yang bisa terjadi pada pembuat mobil yang gagal berinvestasi di pasarnya. Mereka memperjuangkan pertempuran mereka di pasar yang penuh sesak dengan model yang tidak didukung. Sementara Isuzu dulu merek harga rendah, Orang Korea sekarang menawarkan produk yang kompetitif dengan harga lebih murah. Ini hanya mendorong mereka keluar dari pasar.

Dengan kendaraan yang sedikit berbeda dari sepupu GM mereka, Isuzu mencoba untuk Menarik bagi pembeli dengan menjualnya dengan harga lebih murah. Ascender dasar mendaftar seharga $ 26,644, sekitar $ 300 kurang dari Chevrolet TrailBlazer yang dibangun di atas jalur produksi yang sama, lapor Edmunds.com, sebuah situs riset pembeli mobil. Tapi pembeli menemukan TrailBlazer lebih murah karena insentif penjualan.

Isuzu juga mencoba meraih keunggulan dengan garansi lebih baik. Alih-alih tiga tahun atau 36.000 mil, garansi Isuzu adalah 50.000 mil. Garansi drivetrain adalah 75.000 mil atau tujuh tahun.

Keterlibatan GM dengan Isuzu tidak kebetulan. Dimulai pada awal 1970-an, GM mengambil pangsa 37,5% dari Isuzu, yang kemudian meningkat menjadi 49%. Selama bertahun-tahun, Isuzu berkembang pesat.

Pada tahun 1984, Isuzu memperkenalkan salah satu SUV kompak paling awal dan paling sukses, Trooper. Itu datang ke pasar menjelang apa yang nantinya akan menjadi SUV terkenal pembuat keputusan domestik. Dan Trooper mengembangkan reputasi untuk ketangguhan dan kualitas. Isuzu ditindaklanjuti dengan Rodeo yang lebih kecil dan kendaraan sport kecil, Amigo.

Isuzu adalah pesaing yang kurang ajar. Pendekatannya yang nakal muncul dalam iklan televisi populernya yang menampilkan “Joe Isuzu,” seorang salesman mobil yang klaim anehnya bertentangan dengan gulungan sadar yang berjalan di bagian bawah layar.

Keberhasilannya tercermin dalam penjualannya, yang mencapai puncaknya pada 127.630 pada tahun 1986 dan bertahan sampai akhir 1990an. Lalu, sedikit demi sedikit, pasar layu. Trooper menghilang pada tahun 2002, Rodeo, pada tahun 2004. Proposal untuk membawa SUV buatan Thailand beberapa tahun yang lalu gagal. Perusahaan merestrukturisasi dua tahun lalu. GM telah mengurangi kepemilikannya menjadi sekitar 8%.

Ini mungkin membantu jika Ascender, nama yang tidak berarti apa-apa bagi pelanggan, digantikan Trooper, yang masih bergema dengan pembeli. Atau jika Isuzu bisa membawa beberapa teknologi mesin diesel yang dibanggakan, masih penting untuk truk GM tipe Duramax, ke jalur kendaraan ringan.

Dengan semua kabar buruk yang keluar dari Detroit akhir-akhir ini, banyak yang memiliki saran sederhana yang sederhana. : Ford dan General Motors seharusnya membangun mobil yang lebih baik.

Persepsi Kualitas

Persepsi kualitas buruk tentu bukan satu-satunya alasan mobil Ford dan GM dapat mengalami masalah di pasar saat ini. Tapi ini adalah salah satu faktor yang paling penting.

Saya melihat J.D. Power and Associates Survei Ketergantungan Jangka Panjang untuk mengetahui di mana mobil Amerika berada dalam peringkat keandalan dan seberapa besar kemajuan mereka. Survei tersebut mengukur jumlah masalah pemilik kendaraan setelah kepemilikan 3 tahun.

Survei tersebut menunjukkan bahwa semua tiga besar cukup bagus tapi masalahnya adalah 'cukup baik' telah menjadi 'tidak cukup baik' dalam dunia dimana standar kualitas telah dinaikkan secara signifikan. Pengalaman buruk pelanggan dengan mobil Amerika masih tetap hidup dalam ingatan mereka.

Keandalan oleh angka

Jika Anda yakin survei JD Power, ceritanya untuk merek mewah Amerika Lincoln, Cadillac dan Buick sangat menyolok.

Dari tiga merek di atas, Lincoln tampil paling baik di survei tahun 2005 yang menempati peringkat ketiga dari semua merek di belakang Porsche & Lexus.

Lincoln, Cadillac dan Buick semua merek Toyota Toyota bermerek Toyota dan bermerek Toyota. Survei 1965 JD Powers yang sama

Pandangan lain

Tetapi orang-orang di Consumer Reports tidak memiliki pandangan yang bagus mengenai produk Ford dan GM seperti survei JD Powers.

In Consumer Reports memperkirakan peringkat keandalan, merek seperti Toyota, Subaru dan bahkan peringkat Suzuki lebih tinggi dari Pontiac, yang memiliki perkiraan keandalan rata-rata dalam estimasi Consumer Reports.

Lincoln, merek Amerika kelas atas dalam survei JD Power, dipandang memiliki reliabilitas perkiraan rata-rata di bawah rata-rata oleh Consumer Reports.

Masih setuju dengan spesialis konten otomotif Quincy untuk Consumer Reports, kualitas Ford dan GM mobil telah meningkat pesat dalam beberapa tahun terakhir.

Beberapa mobil Ford sebenarnya “di atas rata-rata” dalam kehandalan, menurut survei Consumer Reports sendiri, Quincy mengatakan. SUV Ford Escape Hybrid “lebih baik dari rata-rata, misalnya, dan SUV Mercury Mariner yang terkait erat jauh lebih baik daripada rata-rata keandalan.

Merek GM, menurut Consumer Reports, memiliki keandalan prediksi rata-rata. Hummer dan Saturnus terlihat di bawah rata-rata

Mengapa kita begitu yakin mereka buruk?

Mengingat hasil survei JD Power, dan bahkan pertunjukan “tidak buruk” dalam data Consumer Reports, mengapa orang Amerika nampaknya sangat yakin bahwa mobil Amerika sedang mogok?

Tiga alasan yang mungkin:

Reputasi: Toyota telah, sekarang, memiliki masa depan untuk memperkuat reputasinya di kalangan konsumen Amerika karena kualitas yang hampir tidak terbukti. GM dan Ford menghabiskan waktu hampir lama untuk memahami reputasi karena tidak terlalu memperhatikan kualitas. Hal-hal tersebut mungkin telah membaik, namun butuh waktu lama untuk tenggelam.

Ingat: GM, khususnya, telah memiliki masalah dengan pembuatan berita utama. Ini adalah perusahaan besar, ia menjual al atau kendaraan dan mereka berbagi banyak komponen. Bila salah satu bagian itu salah, jumlah kendaraan yang melonjak dapat terpengaruh. Itu tidak berarti kendaraan tidak bisa diandalkan. Ingat adalah jenis masalah yang berbeda. Tapi itu menimbulkan kekhawatiran.

Ulasan: Kendaraan GM dan Ford tidak selalu memancarkan kualitas yang mungkin telah disembunyikan di sana. Bahan interior dengan perasaan murah, mesin yang terdengar serak dan konstruksi yang tidak rata membuat pembeli merasa yakin kepercayaan diri bahwa merek Jepang yang lebih kecil pun bisa diangkut.

GM dan Ford pantas mendapatkan penghargaan atas apa yang telah mereka lakukan. jauh. Tapi konsumen Amerika telah menunjukkan bahwa mereka masih membutuhkan lebih banyak bukti.

Ada masalah dengan Ford dan General Motors.

Di atas kertas Ford tampaknya lebih mudah melakukannya. Meski kehilangan $ 1,6 miliar di Amerika Utara tahun lalu, Ford Motor tetap menguntungkan. Ini memiliki lebih banyak uang dan hutang lebih sedikit daripada GM, peringkat kreditnya lebih tinggi, dan biaya warisannya lebih rendah karena telah menyusut lebih sedikit (dan dengan demikian memiliki lebih sedikit pensiunan yang harus didukung).

Namun Ford Motor belum menjalankan semua itu lancar sejak Bill Ford mengambil alih posisi sebagai CEO pada tahun 2001. Arah strategisnya terlihat seperti banyak zigs dan zag. Divisi Ford telah membuang rancangan konservatifnya yang terang-benderang dan akan mengejar yang lebih eye-catching mulai sekarang. Mobil terlaris Taurus, Ford pada tahun 2005, sedang dihentikan pada tahun 2006 (diharapkan Fusion akan mengisi kekosongan). Lincoln telah mendapatkan facelift lagi, sementara Merkurius masih mencari kepribadian setelah puluhan tahun mencari.

Agar perusahaannya melaju lebih cepat lagi, Bill Ford telah menghasilkan rencana perputaran kedua dari masa jabatannya, yang disebut 'Way Forward'. [19659002] Rencana tersebut menjanjikan pemotongan biaya, peningkatan kualitas, dan peningkatan produktivitas. Semua itu penting dalam industri yang semakin kompetitif setiap harinya, namun pernyataan tersebut tidak memiliki rencana untuk peristiwa yang berada di luar kendali Bill Ford yang dapat membuat pekerjaannya semakin sulit. Beberapa analis menganggap kebangkrutan GM akan memaksa Ford untuk mengikutinya.

Yang benar adalah bahwa GM pada dasarnya terikat pada UAW karena kekuatan serikat untuk menyerang. Karyawan GM yang jam kerja dan bergaji, sekarang dan masa lalu, pada dasarnya memiliki perusahaan, sebuah fakta yang ingin saya buktikan dengan menjelaskan beberapa rekening bank.

Pada akhir tahun 2004, tanggal terbaru dimana tersedia angka, dana pensiun GM (keduanya di dalam AS dan di luar) memiliki aset $ 100 miliar, yang merupakan kekayaan milik karyawan GM, pensiunan, dan tanggungan. Untuk itu Anda bisa menambahkan $ 19 miliar yang telah dimasukkan GM ke akun khusus untuk mendapatkan manfaat kesehatan pensiunan. Itu membuat $ 119 miliar yang dimiliki GM untuk karyawannya. Sebaliknya, pemegang saham GM baru-baru ini memiliki nilai pasar 13 miliar dolar kotor mereka. Itu adalah hasil yang aneh, Alice-in-Autoland dari 98 tahun di mana kapitalisme seharusnya memerintah.

Orang-orang seperti Toyota dan semua tidak melakukan kesalahan itu. Mereka memberikan asuransi terbatas dan pabrik baru mereka didirikan di Kanada karena Kanada memiliki sistem perawatan kesehatan yang lebih baik, yang berarti perusahaan tidak harus membayar asuransi kesehatan yang mahal kepada para pegawainya.

Kabar baiknya adalah bahwa di dalam perbatasan Amerika , General Motors masih menjadi raja dengan pangsa pasar sekitar 40 persen dan Toyota memiliki 15 persen. Permainan bola besar adalah bahwa ada pasar yang sangat besar di luar Amerika dan masalah besar adalah kita berulang kali gagal menembus pusat pertumbuhan baru di dunia.

Mengubah Dunia

Perusahaan seperti Nissan didorong oleh CEO visioner Ghosn telah membuat beberapa mobil terbaik terlambat. Mereka mendengarkan konsumen sementara perusahaan Amerika tidak. Ghosn memasuki dunia bisnis Jepang yang sulit dan berhasil menutup pabrik dan pensiun saat hampir tidak mungkin melakukan hal seperti itu di Jepang. Orang perlu membuat keputusan yang sangat sulit dan dia bisa melakukannya. Tidak mengherankan bahwa sekarang dia juga CEO Renault perusahaan Prancis dan gabungan Nissan dan Renault berada di 5 besar produsen di seluruh dunia dan memiliki pangsa pasar 9,6%.

Nissan memiliki keuntungan operasional sebesar 249 miliar yen pada tiga pertama bulan tahun 2005, menurut perhitungan Bloomberg, yang merupakan kuartal keempat tahun fiskal Nissan tahun 2005. Itu diterjemahkan ke dalam marjin operasi 10 persen.

Nissan pada 2 Februari mempertahankan perkiraan pada bulan April 2005 untuk laba bersih naik 0,9 persen menjadi 517 miliar yen, sementara penjualan akan naik 4,9 persen menjadi 9 triliun yen. Perusahaan berencana meningkatkan penjualan kendaraan global di tahun yang berakhir 31 Maret sebesar 6,8 persen menjadi 3,62 juta unit.

Namun, pasar tak henti-hentinya namun pabrikan Amerika tersebut akan menderita lebih banyak. Jika saya ingin membeli mobil, saya akan membeli mobil terbaik yang ada dan pabrikan Amerika tidak menjadikan mobil terbaik sesuai kebutuhan pelanggan. Tragedi industri mobil / mobil Amerika adalah bahwa kita tidak mendengarkan konsumen dan memiliki reputasi buruk dalam membuat mobil buruk. Orang Jepang di sisi lain menyadari bahwa Jepang adalah negara yang jauh lebih kecil yang tidak dapat menyerap semua mobil yang dapat mereka buat dan memilih untuk menjual mobil mereka ke pasar Amerika.

Inilah daftar Fortune 500, 10. besar. adalah beberapa perusahaan mobil, 3 adalah orang Amerika (dengan asumsi pangsa gabungan Diamler Chrysler) dan 1 jepang. Toyota menghasilkan lebih banyak uang daripada semua 3 gabungan.

Pangkat diikuti oleh nama, pendapatan dan kemudian keuntungan perusahaan itu.

1. Toko Wal-Mart 287.989.0 10.267.0

2 BP 285,059.0 15,371.0

3 Exxon Mobil 270,772.0 25,330,0

4 Royal Dutch / Shell Group 268,690,0 18,183.0

5 General Motors 193,517.0 2,805.0

6 DaimlerChrysler 176.687.5 3.067.1

7 Toyota Motor 172.616.3 10.898.2

8 Ford Motor 172.233.0 3.487.0

9 General Electric 152,866.0 16,819,0

10 Total 152,609,5 11,955.0

Sepertinya dunia hanya membeli bahan bakar dan mobil, lalu mengapa kita kehilangan uang? Tidakkah sebaiknya kita mendengarkan konsumen kita?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.