Etanol dan E85 – Bahan Bakar Masa Depan?

Diposting pada

Etanol murni atau E100 juga dikenal sebagai etil alkohol atau alkohol gandum. Hal ini dilakukan saat jagung, gandum, atau produk pertanian lainnya difermentasi, disuling, dan didenaturasi dan oleh karena itu, ini adalah sumber daya terbarukan yang terus menerus, manfaat sejati dalam dunia bahan bakar alternatif. Manfaat lain adalah kenyataan bahwa, tidak seperti bahan bakar berbasis minyak bumi lainnya, terutama berbasis minyak bumi, hal itu tidak menyumbang peningkatan gas rumah kaca. Karena sifat terbarukannya, ia mampu secara intensif mengurangi ketergantungan suatu negara terhadap produk minyak asing.

Etanol murni tidak pernah digunakan sebagai bahan bakar alternatif, namun campuran etanol. Misalnya, E10 adalah bahan bakar yang terbuat dari etanol 10 persen dan dicampur dengan bensin 90 persen. Campuran yang paling umum adalah E85, bahan bakar berbahan etanol 85 persen dan bensin 15 persen. E85 secara resmi diklasifikasikan oleh Departemen Energi AS sebagai bahan bakar alternatif. Ini bisa digunakan di kebanyakan mobil saat ini yang dijalankan dengan bensin dengan beberapa modifikasi, dan kendaraan bahan bakar fleksibel baru sedang dikembangkan yang bisa menggunakan E85. Baru-baru ini, pelobi telah mendorong penggunaannya di FFV atau kendaraan bahan bakar fleksibel, kendaraan alternatif yang memiliki dampak lebih kecil terhadap lingkungan daripada mobil pengangkut gas hari ini.

E85 Properties

Mengapa E85 mulai populer sampai pada titik dimana jalur kendaraan dikembangkan yang akan berjalan di atasnya sendirian? Bandingkan dengan sifat bensin, dan lihat sendiri:

  • Ini adalah sumber daya terbarukan
  • Mengurangi ketergantungan pada minyak asing
  • Mengurangi asap dan emisi
  • 96 oktan ke 86-94 oktan bensin [19659006] 12.500 nilai pemanasan yang lebih rendah menjadi 18.000-19.000 nilai panas bensin yang lebih rendah
  • 1,4 galon E85 sama dengan 1 galon bensin
  • Per galon, E85 mendapat 72% mil yang mendapat bensin
  • Tangki induk 1.4 kali lebih besar dari pada tangki penopang bensin
  • Dalam cuaca dingin, E85 memulai mobil dan bensin
  • Daya kendaraan meningkat 3-5% dengan E85

Kendaraan Bahan Bakar Fleksibel (FFV)

Kendaraan bahan bakar fleksibel adalah mobil yang berjalan pada campuran etanol, E85 atau kurang, dan juga dapat berjalan dengan gas tanpa timbal biasa. Mereka telah berproduksi hampir satu dekade dan terus dibangun oleh beberapa produsen mobil besar termasuk Ford, GM, Mercury, Isuzu, dan banyak lagi. Lebih dari 2 juta kendaraan hari ini adalah kendaraan bahan bakar fleksibel, yang dapat beroperasi dengan etanol, bensin, atau campuran keduanya. Anda mungkin memiliki salah satu FFV ini tanpa menyadarinya. Beberapa keuntungan dari kendaraan bahan bakar fleksibel meliputi:

  • Emisi yang menghasilkan asap berkurang 25 persen
  • Efektivitas biaya sama dengan mobil yang dijalankan dengan bensin
  • Jaminan serupa dan peralatan asli diproduksi seperti bensin. menjalankan kendaraan
  • Emisi yang menciptakan gas rumah kaca berkurang 35 sampai 40 persen
  • Tenaga kuda kendaraan meningkat hingga 5 persen
  • Bahan bakar dapat diperbaharui
  • Kendaraan baru dapat dipesan dengan pilihan bahan bakar bahan bakar fleksibel
  • Lebih dan lebih banyak pompa E85 bermunculan di seantero negara
  • Bensin dapat dicampur dengan jumlah E85 jika E85 tidak tersedia

Kendaraan Hibrida dan Etanol

Sebagian besar mobil, termasuk mobil hibrida tidak memiliki masalah dengan campuran etanol 10 persen. Namun, saat ini, kombinasi E85 dan mobil hibrida hanya perlahan membuat jalan dari papan gambar ke jalan raya. Beberapa kasus telah terjadi di mana keduanya telah digabungkan, namun ini terutama terjadi dalam situasi armada dan mobil konsep sejauh ini. Namun, seharusnya tidak terlalu lama sebelum Anda bisa membeli mobil hybrid yang akan berjalan di E85.

Kerugian dari E85

Ada beberapa kelemahan pada E85 pada saat ini dalam permainan, meskipun beratnya jauh lebih besar daripada manfaatnya. Beberapa di antaranya meliputi:

  • Biaya E85 sangat hebat karena biaya proses fermentasi namun penelitian telah mulai mengembangkan proses fermentasi baru dan lebih murah yang menggunakan saham pakan kelas rendah.
  • Etanol sedikit lebih korosif daripada bensin, yang bisa menyebabkan masalah pada mesin.
  • Masalah hal-hal seperti kunci uap, visibilitas nyala, dan hujan dingin memiliki pakar yang peduli.
  • mil per galon E85 kurang efisien daripada mil per galon bensin.
  • Tidak mudah menemukan tangki bensin E85 karena distribusinya sulit.

Satu kelemahan sekarang yang TIDAK melebihi nilai ekologis bagi konsumen adalah kelangkaan lokasi yang menjual E85. Ini mungkin akan terus berubah seiring berjalannya waktu. Bagi mereka yang berada di militer, ada beberapa pangkalan militer dimana E85 dapat ditemukan.

Meskipun ada keterbatasan, bahan bakar alternatif berbasis etanol seperti E85 merupakan peningkatan yang luar biasa dari penggunaan bensin. Beberapa produsen mobil menawarkan untuk meng-upgrade mesin biasa ke kemampuan E85 tanpa biaya apapun, dan fakta bahwa kendaraan bahan bakar fleksibel tidak bergantung pada E85 namun dapat menggunakan bensin dalam kombinasi apapun dengan campuran etanol membuatnya menjadi pilihan sederhana. Para ilmuwan dan peneliti sedang mengerjakan beberapa cara untuk memperbaiki masalah yang tersisa. Teknologi baru ini lebih dari sekadar tren tapi juga arah dimana masa depan adalah mengambil driver.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *